Menristekdikti M. Nasir

Wanita Medan.com – Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2019 sedikit melegakan orangtua yang memiliki anak cerdas. Jika sebelumnya, siswa SMA terkukung karena adanya sistem zonasi yang mewajibkan memilih sekolah di dekat saja dengan tempat tinggal.

“Maka tahun 2019, siswa cerdas dari sekolah negeri maupun swasta berhak memilih sekolah sesuai keinginannya. Tak saja sekolah favorit, sekolah mana pun boleh asal sesuai keinginannya,” kata Kadis Pendidikan Sumut Arsyad Lubis melalui admin                                                                                                                                                                                                                             Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) Fernando Sibagaribang di Kantor Disdiksu Jalan Cik Diktiro, Selasa (5/3/2019).

Sistem non zonasi ini diatur dalam Permendikbud no 51 2018 tentang PPDB, kemudian pergub yang mendukungnya.. Fernando menjelaskan sistem non zonasi ini hanya 10 persen saja selebihnya masih sama seperti tahun lalu. Melalui sistem zonasi dan nilai, prestasi, juga masyarakat rentan miskin.

“Sistem non zonasi ini akan mengambil perengkingan sebagai patokan. Juara 1,2 dan 3 di sekolah masuk tanpa ikut testing. Begitu juga untuk anak yang orangtuanya pindah kerja. Baik Aparatur Sipil Negara (ASN) maupun anggota TNI, Polri yang dimutasi,” jelas Fernanado.

Selebihnya, diwajibkan mengikuti testing. “Begini pembagian 10 persen ini, 5 persen bagi siswa berprestasi 5 persen bagi anak yang orangtuanya mengalami mutasi. Nah, jika masih ada bangku kosong baru diperuntukkan bagi siswa lain lewat testing,” kata Fernando.

Menurut Fernando sistem zonasi dan non zonasi ini bukan berarti memberi peluang bagi sekolah berkolusi dengan orangtua. “Cara itu tetap tak bisa dinafikan, namun  kemungkinan itu sedikit sekali karena penggendali sistem semuanya ada di kantor Pusat, yakni Disdiksu. Jadi setiap jawaban yang masuk dapat langsung dilihat nilainya lulus atau tidak. Artinya peniliaian tak menginap di sekolah. Penilaian langsung ke server yang ada di Disdiksu .Jadi lulus tidaknya siswa langsung nampak nilainya karena testing masih menggunakan sistem pilihan berganda”, papar Fernando.

Untuk itu, Disdiksu telah menyiapkan perangakp server yang canggih untuk pelaksanaan PPDB 2019. Untuk satu unit server tersebut Disdiksu dibeli dengan hargai Rp 1 Milyar 98 Juta lebih melalui anggaran 2018. (evi)

 

Loading...